Google+ Followers

Followers

Wednesday, 15 May 2013

Kill’em all..


Kill’em all..

“Cyber trooper”..satu tanda nama yang cukup dikenali terutama dalam tempoh berlangsungnya PRU13 baru-baru ini. Cuma yang aku pasti bila disebut perkataan ini maka kotak fikiran kau akan terus mengaitkannya dengan peperangan informasi-informasi yang berlaku di alam maya melalui media sosial yang berkait rapat dengan politik dan pilihanraya. Peperangan ini yang aku nampak berkait sangat rapat juga dengan fitnah dan pembohongan di satu pihak kemudian diikuti dengan penafian dan pembetulan dari pihak yang lain. Begitulah juga sebaliknya yang berlaku antara dua kumpulan ini. 

Dalam tempoh ini, aku mengenali nama “Red Bean Army” (RBA) yang dikatakan dididik dan  dilatih oleh komrad-komrad siber DAP untuk patuh dan taat kepada puak-puak kuku besi  emperor emperor pondan DAP. Mereka ini  nampaknya gemar pada provokasi provokasi menyerang hal-hal yang berkait rapat dengan Raja-Raja Melayu, ketuanan dan hak-hak orang-orang Melayu, Agama Islam, serta isu-isu rasis yang bersifat extreme. 

Kita boleh lihat mereka juga cuba memperkenalkan dasar-dasar meritokrasi untuk memudahkan gerakkan mendirikan Negara Cina Yang Ketiga dirantau ini yang tunduk dan setia kepada Republik China serta berkiblatkan Rumah Putih. Mereka bertambah galak dengan sokongan “kebenaran memperkudakan” melayu liberal yang begitu bernafsu menjadi patung no. 1 Putrajaya.

Sementara itu dipihak pro kerajaan atau pro BN terdapat beberapa grup yang boleh kita kenalpasti di Facebook, Tweeter dan Blog-blog yang bertindak secara perseorangan atau grup-grup menangkis pembohongan, penipuan serta fitnah keterlaluan yang dilakukan oleh RBA. Berbagai maklumat baru, perkataan-perkataan baru, cerita-cerita baru  atau di sini aku nak ucapkan sebagai “fitnah akhir zaman abad ini” telah aku kenali selama peperangan ini berlangsung dan jika kita bukak media sosial tersebut kita akan dapati peperangan ini masih lagi berlangsung dan semakin hebat. 

Dalam tempoh PRU13, aku juga dapati pihak BN diserang hebat oleh RBA dengan isu-isu yang aku rasa kewujudannya meragukan, lebih berunsur pembohongan. Isu yang dikemukakan amat meragukan dan mengelirukan tetapi boleh mempengaruhi atau membuat golongan muda  iaitu golongan pengguna utama media sosial mudah percaya tanpa berfikir. 

Jika diperhatikan, kita akan dapati mereka ini akan percaya 100% maklumat-maklumat yang disediakan oleh RBA di media sosial tanpa perlu mengolah pemikiran analitik yang sepatutnya mereka gunakan. Keadaan bertambah parah bilamana golongan muda ini adalah pengguna yang paling sedikit (membaca) media massa konvesional arus perdana di negara kita. 

Suatu siri tindakan telah diambil secara agresif oleh pihak BN dapat dilihat dengan kehadiran nama-nama gah dalam dunia perang siber yang berpihak kepada BN. Namun, apa yang aku nak bangkitkan ialah apakah tindakan-tindakan ini mencukupi untuk menampung serangan-serangan bertali arus dari pihak lawan? 

Aku tak kata BN telah kalah dalam peperangan siber ini, aku rasa pihak penyokong BN @ siber truper BN masih boleh bertahan dan kerap mempertingkatkan serangan. Bagi aku serangan ini mesti diperhebatkan lagi dari masa ke semasa dan jika kita perhatikan bilangan mereka semakin bertambah dari hari ke sehari, mereka keluar berperang di media sosial bagi menegakkan kebenaran dan menghapuskan fitnah akhir zaman yang direkatipu oleh pihak pembangkang @ RBA. 

Bagi aku adalah wajar pihak BN melakukan sesuatu yang lebih berkesan untuk membantu pejuang-pejuang siber ini kerana impak dari tindakan ini akan memberi nilai kekuatan kepada pihak BN itu sendiri. Sesetengah dari mereka didapati kekurangan maklumat penangkisan dengan isu-isu yang dibangkitkan, sesetengah mereka membalas serangan secara berseorang tanpa ada bantuan atau “back-up” dari pihak yang sepatutnya bertanggungjawab memberi bantuan tersebut. 

Dipendekkan cerita aku harap sesuatu harus dilakukan oleh pendokong-pendokong tegar yang bertaraf tantalum atau titanium pihak BN dan secara agresif tahap gila sakan membantu mereka ini, diantaranya:
1.      Melakukan pengambilan rekrut keatas mereka-mereka yang terpilih yang mampu bergerak sebagai siber truper pelbagai kemahiran. Mereka ini sudah pasti perlu mempunyai iltizam yg tinggi untuk menegakkan kebenaran dan menghapuskan fitnah akhir zaman. Ketaatan dan kesetiaan adalah sesuatu yang menjadi faktor yang mungkin diberi perhatian pada satu tahap.
2.       Setelah dikenal pasti orang perseorangan atau grup ini, latihan yang cukup hendaklah dijalankan agar mereka mahir serta tidak mudah menyerah bila berada di medan perang. Bagaimana dilatih…itu adalah rahsia mereka..!!.
3.       Lengkapkan mereka dengan maklumat yang mencukupi sebagai perisai dan senjata sebelum dan semasa berada di medan peperangan. Memahami serta boleh mempraktikan kaedah-kaedah efektif mengolah maklumat yang diperolehi.
4.       Mahirkan mereka mengenal pasti musuh atau kawan serta bijak menyusun kumpulan-kumpulan kecil agar tangkisan dan serangan boleh dilakukan dengan cara berterusan.
5.       Latih mereka mengenal pasti kekuatan dan kelemahan musuh, mereka juga patut tahu kekuatan dan kelemahan diri serta grup mereka dari sudut yang tepat.
6.       Seperti angkatan tentera yang sebenar..…mereka boleh dijenamakan sebagai Bridge, Batalion, Kompeni, Seksyen, Unit atau apa saja yang kita suka untuk menamakan mereka agar mereka tersusun dan tidak mudah dibolosi. Jangan lupa,..!!!  gerila-gerila atau komando-komando harus digerakkan dalam menyusun strategi serangan. Mereka ini mestilah tahan lasak dan memiliki kepelbagaian kemahiran untuk menghadapi peperangan ini.
7.       Peperangan harus bersifat menyeluruh dengan maksud memiliki setiap unit kecil di setiap kawasan di seluruh Malaysia dalam dunia yang sebenar/nyata….hingga tiada satu lokaliti pun yang tidak ditawan atau dijejaki oleh mereka…!!! maksudnya selagi ada pengundi.. 
8.       Yang ke lapan korang kena pikir sendiri sbb jika diberi maklum semuanya maka RBA akan ketawa berdekah-dekah kerana semua maklumat ini akan digunakan mereka untuk melakukan kemusnahan terhadap kita… harus ada perbincangan tertutup dalam menyusun strategi yang diatas atau yang selepas no. 8 ini.

Ingat, kita bukan berjuang untuk diri kita…tetapi kita berjuamg untuk kelangsungan generasi yang akan datang. Bumi ini milik kita…dan kita sanggup melakukan apa saja untuk ini….iaitu kerana Agama (Islam), Bangsa (Melayu) dan Tanahair (Malaysia)…  Ini bumi Malaya…bukan Negara Cina Ketiga..!!!!

Kill’em all..!!!!!     Bunuh serta Hapuskan Fitnah dan Pembohongan mereka…!!!





No comments:

Post a Comment